Tuesday, March 24, 2015

J2EE (Java 2 Enterprise Edition)


J2EE (Java 2 Enterprise Edition) adalah sebuah framework yang dikeluarkan oleh SUN (Stanford University Network) Microsystem yang dapat digunakan secara gratis—yang telah dikenal luas di luar Indonesia sebagai basis sistem informasi perusahaan. J2EE adalah framework yang menggunakan satu bahasa pemrograman untuk banyak platform, yang lebih murah dan dapat dipertandingkan dengan framework komersial lainnya. Selain itu, time-development J2EE lebih singkat, best-practice banyak, produktif dan mempunyai komunitas yang besar.

J2EE merupakan suatu platform yang diperkenalkan untuk development perusahaan aplikasi dalam suatu component-base. Model aplikasi yang digunakan pada platform ini adalah model aplikasi distibuted multi-tier. Aspek yang diberikan dari model ini hanya berarti kebanyakan rancangan aplikasi dan pengembangan dalam platform ini diharapkan dapat mempunyai component yang berbeda yang di dapat dijalankan pada mesin yang berbeda pula. Multi-tier memisahkan bagian aplikasi yang dirancang dengan berbagai bagian separasi dengan berbagai komponen utama aplikasi tersebut. Suatu contoh aplikasi multi-tier adalah suatu aplikasi web : layer presentasi (client browser), layer bussines logic (program yang berada pada web server), dan layer penyimpanan (database yang akan menangani data aplikasi tersebut) terpisah dengan jelas, tetapi secara keseluruhan bertujuan untuk menciptakan sebuah aplikasi bagi user.
Salah satu strata dalam platform J2EE ketika sebelumnya berupa web-tier. Strata ini di uraikan sebagai layer yang saling berhubungan dengan browser dalam rangka menciptakan content yang dinamis. Ada dua teknologi pada layer ini : servlet dan JavaServerPage.
Servlet
Teknologi Servlet adalah jawaban utama yang terdapat pada Java untuk menambahkan fungsi ke server yang digunakan untuk merespon permintaan dari model. Mereka mempunyai kemampuan untuk membaca kumpulan data yang diminta oleh server dan menghasilkan response yang dinamis yang berdasarkan pada data tersebut, servlet tidak terbatas pada kondisi HTTP; seperti dinyatakan sebelumnya, mereka diterapkan untuk scenario manapun yang menuntut request dari object model. Kondisi HTTP pada saat ini adalah yang digunakan pertama kali, jadi Java menyediakan versi spesifikasi HTTP yang mengimplementasi pada fitur-fitur spesifik HTTP.

JavaServerPages
Salah satu dari kelemahan dalam penggunaan servlet yaitu pada proses generate sebuah respon dari klien yang berformat HTML akan dikirim kembali. Sejak servlet berupa class bahasa pemograman Java, mereka menghasilkan keluaran dengan cara lain pada pemograman Java seperti : mencetak karakter String ketika mengeluarkan output, dalam hal ini HTTP-response, bagaimanapun, HTML sangat complex dan sangat sulit untuk melakukan proses encode HTML melalui penggunaan String literal. Juga,melibatkan jasa suatu perancang gafis dan perancang halaman web untuk membantu didalam bagian halaman statis akan sulit atau mungkin mustahil : kita akan mengharapkan dia untuk mempunyai sedikit pengetahuan tentang Java.
Inilah dimana teknologi JavaServerPage masuk. JSP terlihat hanya seperti HTML. Hanya dapat mengakses kepada semua hal yang dynamic dari servlet dengan menggunakan script dan bahasa expression. Karena terlihat seperti HTML, designer berkonsentrasi pada desain sederhana HTML dan hanya meninggalkan sisa ruang kode untuk developer untuk mengisi dengan content dynamic.

J2EE (Java 2 Enterprise Edition) Rating: 4.5 Diposkan Oleh: Januar Fadilah

1 komentar:

  1. Saya tertarik dengan tulisan anda.
    Dengan membaca artikel anda, pemahaman saya tentang komputerisasi menjadi bertambah.
    Saya juga mempunyai tulisan yang sejenis mengenai Lembaga Pengembangan Komputerisasi yang bisa anda kunjungi di Komputerisasi

    ReplyDelete

Silahkan berkomentar sesuai tema, gunakan kata-kata yang bijak dalam berkomentar (no iklan, no porn, no spam). Komentar yang menyertakan link aktif, iklan, atau titip link, akan dimasukan ke folder SPAM. Terima Kasih.